Ceylon, bahasa pemrograman baru Red Hat


Insinyur Gavin King, pencipta Hibernate, sedang mengembangkan sebuah bahasa pemrograman baru untuk pengembangan usaha perangkat lunak. Timnya di Red Hat tampaknya telah telah bekerja pada tata bahasa dalam kerahasiaan selama dua tahun dan akhirnya membuka itu untuk pemeriksaan.

Bahasa baru yang disebut Ceylon, dimaksudkan untuk memperbaiki apa yang dilihat Garvin sebagai kekurangan mendasar dari bahasa pemrograman Java. Ini lebih ringkas dan ekspresif tetapi dirancang agar mudah untuk membaca dan belajar. Ini akan berjalan pada mesin virtual Java yang ada dan menarik pada banyak kekuatan Java, sementara menangani beberapa keterbatasan kunci.

Ceylon diperkenalkan pada sebuah konferensi di Beijing bulan ini sebagai preview awal. konferensi King’s slide, yang tersedia untuk di-download dari website-nya, menawarkan sekilas ke alasan di balik bahasa dan beberapa karakteristik sintaksis nya. Meskipun slide memberikan rasa baik rasa Ceylon, ada masih banyak rincian khusus yang belum tersedia.
Sintaksis

Bahasa ini statis diketik, mendukung fungsi kelas satu, dan menekankan gaya konvensional berorientasi obyek pembangunan. Memiliki sintaks C-seperti biasa dan sebagian besar dirancang untuk menarik programmer Java yang ada. Meskipun akar yang kuat di budaya Java, ia menawarkan beberapa penyimpangan yang sangat kontroversial dari ortodoksi Java.

Pendekatannya untuk enkapsulasi mengelola jauh lebih sederhana dari Java konvensional, menghindari publik standar / swasta / sebutan dilindungi demi sebuah anotasi “bersama” yang digunakan untuk menandakan metode atau nilai-nilai yang dapat diakses secara eksternal. Tidak memungkinkan fungsi overloading melalui tanda tangan tipe, tapi mendukung fungsi variadic dengan parameter bernama. Tidak ada konstruktor untuk kelas-logika

Salah satu aspek yang lebih menarik dari Ceylon adalah bahwa sintaks untuk mengirimkan nilai parameter opsional bernama ke metode lends sendiri baik untuk menciptakan bahasa domain-spesifik deklaratif. Contoh kode berikut dari slide King’s, yang ditulis dengan sintaks asli Ceylon, adalah :

Table squares {
title = "Squares";
rows = 10;
Column {
heading = "x";
String content(Natural row) {
return $row;
}
}
Column {
heading = "x**2";
String content(Natural row) {
return $row**2;
}
}
}

Garvin berpendapat bahwa dukungan intrinsik untuk menciptakan struktur tersebut deklaratif ekspresif dalam kode akan mengurangi ketergantungan programer java pada XML untuk tugas-tugas seperti menciptakan layout user interface. Selain perbedaan sintaksis besar, proyek Ceylon juga akan bertujuan untuk menghasilkan perpustakaan kelas yang lebih baik dan SDK lebih baik daripada apa pengembang dapatkan hari ini dengan Java SE.

source : ars technica

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s